KELUARGA  LEBIH  UTAMA  DARI  KEKAYAAN.

Bacaan Alkitab

Mazmur  127  : 1- 5 ;

Pengkotbah  5  : 7 – 19.

Tanggal/Warna Liturgy 6 Oktober 2019/Hijau

                                                         

“ Berbahagialah  orang  yang  telah  membuat  penuh  tabung  panahnya Dengan  semuanya  itu. Ia  tidak  akan  mendapat  malu, apabila  ia  berbicara  dengan  musuh  musuh  di  pintu  gerbang. “ (  ayat  5  ).

PENDAHULUAN.

Saudara  saudara  sidang  jemaat  yang  kekasih  didalam  Yesus  Kristus……..

      Pembangunan  merupakan  suatu  tindakan  dalam  proses   perubahan  menuju  ke  arah  yang  lebih  baik  dan  sempurna.  Dalam  kehidupan  dunia  sekarang  ini  kita  mengenal  adanya  pembangunan  yang  dilaksanakan  oleh  pemerintah,  swasta  maupun  secara  pribadi.  Semua  pembangunan  ini  tentu  bertujuan  untuk  meningkatkan  kesejahteraan.  Dalam  pelaksanaan  pembangunan  ini,  tentu  tidak  boleh  mengabaikan  kepentingan  keluarga  atau  rakyat  banyak  atau  melanggar  hak  hak  asasi  manusia  termasuk  didalamnya  aspek  hukum  dan  rasa  keadilan.  Persoalannya  sekarang,  bagaimana  hal  ini  dapat  dilaksanakan.

 

PENDALAMAN  TEKS.

Berusaha  dan  bekerja  keras  adalah  kegiatan  orang  di  waktu  ini  untuk  membuat  hidupnya  berhasil,  dan  berbahagia.  Membangun  kehidupan  ini  bisa  digambarkan   dengan  orang  membangun  sebuah  rumah.  Jika  rumah  akan  dibangun,  maka  yang  pertama  dilakukan  adalah  merancang  bangunannya,  menyediakan  dananya, bahan  bahan  bangunan  dan  mengerjakannya  dengan  sungguh  sungguh  sampai  selesai. Di  tengah  dunia  yang  maju  dan  modern  ini  orang  pun  berpikir  demikian,  bila  ia  ingin  hidupnya  berhasil.  Orang  harus  merencanakan  kehidupannya  yang  akan  ia  bangun.  Membuat  berbagai  persiapan,  melihat  berbagai  kendala  dan  rintangan,  memperhatikan  berbagai  peluang  dan  kemungkinan,  kemudian  bekerja  dengan  teratur,  tekun  dan  bersungguh  sungguh.

Namun,  menurut   firman  Tuhan  semua  itu  belum  lengkap.  Semua  bisa  menjadi  sia  sia  dan  tak  bermamfaat.  Rumah  yang  akan  dibangun  bisa  menjadi  rumah  yang  tidak  memberikan  ketenangan  dan  kedamaian  kepada  yang  membangun,  bahkan  mungkin  berhasil  membangun  rumah  dan  kehidupannya,  namun  ia  bisa  menjadi  sia  sia.  Tidak  dihuni  dan  tak  dapat  di  mamfaatkan.

     Merencanakan  pembangunan  rumah  dan  kemudian  bekerja  keras  untuk  membangunnya,  atau  merencanakan  kehidupan  ini  untuk  dibangun,  kemudian  berusaha  dan  bekerja  dengan  sungguh  sungguh,  tentu  belumlah  semuanya.  Firman  Tuhan  katakana,  kita  harus  bekerja  dan  berusaha  di  dalam  Tuhan  dan  dengan  Tuhan,  kalau  kita  mau  berhasil  dan  diberkati.  Hanya  Tuhanlah  yang  membuat  kerja  keras  dan  usaha  bersungguh  sungguh  kita  berhasil.  Hanya  bila  Tuhan  memberkati  kita,  baru  kita  dapat  menikmati  kehidupan  yang  kita  upayakan  dalam  damai  sejahtera  dan  kebahagiaan.

    Membangun  dalam  Tuhan,  artinya,  sebagai  orang  percaya  kita  harus  tahu  bahwa  semua  kemampuan  kita  dan  hidup  ini  berasal  dari  Tuhan,  dan  bukan  karena  kemampuan  kita.  Karena  itu  seluruh  kehidupan  ini  harus  diletakan  dalam  terang  pemeliharaan  Tuhan  sendiri.  Membangun  kehidupan  ini  untuk  mencapai  kebahagiaan  harus  dilaksanakan  dalam  ketaatan  dan  kearifan  yang  bersumber  dari  iman.  Iman  itu  lahir  dari  pengalaman  atas  peristiwa  nyata  lewat   pekerjaan  Roh  Kudus, dan  kemudian  diwariskan  kepada  anak  cucu  lewat  ibadah  dan  pengajaran.  Iman  Kristen   adalah  karya  Roh  Kudus  yang  bersumber  dari  peristiwa  Yesus  Kristus  (  pelayanan,  kematian,  dan  kebangkitan-Nya ).  Jadi,  isi  kearifan  itu  mengandung  keyakinan.  Dalam  pemahaman  seperti  inilah  kita  memahami  perikop  bacaan  hari  ini.

        Mazmur  127  ini,  adalah  nyanyian  ziarah  yang  berisi  dua  kearifan.

Tuhan-lah  yang  membangun  (  ayat  1 – 2 ).  Ia  pula  yang  memberkati  rumah  tangga ( ay. 3-5).  Oleh  sebab  itu,  usaha   manusia  akan  sia  sia  jika  Tuhan  sendiri   tidak  campur  tangan  didalamnya.  Begitu  utamanya  campur  tangan  Tuhan,  sehingga  dikatakan  “  sebab  Ia  memberikannya  kepada  yang  dicintai-Nya  pada  waktu  tidur “.  Ketika  orang  tidur,  maka  Ia  tidak  sadar,  tidak  berkehendak,  dan  tidak  berbuat  apa  apa.  Pada   saat  tidur  itulah  manusia  berada  dalam  keadaannya  yang  paling  lemah.  Itulah  sebabnya  orang  jahat  biasanya  sulit  tidur,  karena  ia  takut  dijebak  dan  dilukai.  Tetapi  justru  saat  itulah  Tuhan  memberkati  yang  dikasihi-Nya.

       Lewat  Mazmur  127  ini,  maka  orang  beriman  kepada  Tuhan  memiliki  kearifan  bahwa  sia  sialah  usaha  manusia  tanpa  campur  tangan  Tuhan.  Kalau  demikian  halnya,  lalu,  pertanyaannya  ialah  apa  artimnya  kearifan    ini  dalam  praktek  hidup  kita  sehari  hari ?.  Pertama,  bagi  orang  beriman  bekerja  keras  saja,  demi  maksud  baik  sekalipun,  tidaklah  cukup  untuk  dapat  berhasil.  Keberhasilan  ditentukan  oleh  campur  tangan  Tuhan,  sebab  tanpa  Dia  segalanya  akan  sia  sia  saja.  Manusia  bukanlah  hal  yang  menentukan.  Oleh  sebab  itu  manusia  tidak  boleh  diagungkan,  apalagi  dipuja  dan  disembah.  Menganggap  diri  penting dan  menyombongkan  diri  sendiri  sehingga  tidak  tergantikan  adalah  tanda  tidak  beriman,  apalagi  bila  hal  itu  terjadi  di  jemaat.  Jika  disana  sini  kita  merasakan  dan  melihat  ada  keberhasilan  dalam  pelayanan  dan  dalam  keluarga,  maka  sikap  yang  tepat  ialah  bersyukur  kepada  Tuhan.  Sebab  Dia-lah  yang  memungkinkannya.

Kedua,  jika  kita  mengharapkan  agar  pekerjaan  kita  berhasil  dan  tidak  sia  sia,  maka  kita  seharusnya  memberi  tempat  bagi  Tuhan  untuk  campur  tangan  di  dalamnya.  Tuhan  harus  mendapat  tempat  yang  terpenting  di  dalam  hidup  kita,  yaitu  ketika  kita  berpikir,  berkata,  dan  berbuat  apa  saja.  Tandanya  ialah  rajin  berdoa,  beribadah  dan  melakukan  kehendak  Tuhan  kapan  dan  dimanapun.  Tuhan-lah  yang  membangun  rumah  dan  yang  mengawal  kota.  Suatu  ungkapan  untuk  mengatakan  bahwa  kehidupan  berumah  tangga,  harus  didasarkan  pada  keyakinan  bahwa  dalamnya  ada  campur  tangan  Tuhan.  Bahwa  Tuhan  yang  memulainya,  terlepas  dari  seluruh  peranan  kita,  dan  Tuhan  juga  yang  mengawalnya,  terlepas  dari  semua  upaya  kita.  Kalau  tidak,  maka  segala  jerih  payah  manusia  akan  berakhir  dengan  kesia  siaan.

 

APLIKASIH  FIRMAN.

Saudara  saudara,  hidup  pada  prakteknya  adalah  suatu perjuangan untuk  meraih  rejeki. Perjuangan   itu  bisa  sukses,   akan  tetapi  juga bisa   sia  sia  dan  gagal.  Terhadap  ketidak  pastian  ini  pemazmur secara  jelas   mengatakan  bahwa   Tuhan  memberikan  rejeki  bagi  anak  anaknya   pada  waktu  mereka tidur.  Artinya,  bagi   orang  yang  hidup   berlandaskan  Than,  yang  menyerahkan   hidupnya   dalam   pengawalan  Tuhan,   maka  Tuhan  sudah  mempersiapkan  berkat,  justru  sebelum  dia  berusaha.  Sehingga   setiap  usaha  anak  Tuhan,  adalah  usaha  untuk  meraih  berkat,  dan  bukan  untuk  mencari  berkat.  Berkat  itu  sudah  ada;  disiapkan  oleh  Allah,  tinggal  diraih  oleh  anak  anak-Nya.

        Sejahtera  pemberian  Allah  ini  bukan  sekedar  menyangkut  soal  hari  ini,  melainkan  juga  menyangkut  soal   masa depan.  Saudara  saudara,  kalau  kita  berbicara  tentang  masa  depan,  maka  kita  berbicara  tentang  anak  anak  kta.  Pemazmur  berbicara  tentang  anak  anak  sebagai  milik  pusaka  dari   Tuhan.  Tetapi  mereka   harus  dilihat   sebagai  anak  panah  di  tangan  pahlawan.  Apakah   mereka  akan   berhasil,  atau  gagal,  sangat  ditentukan  oleh  pembinaan  terhadap  mereka.  Sebab   anak  anak  adalah  tolok  ukur  bagi  kehidupan  rumah tangga.  Keluarga  dipandang  hina,  tapi  juga  bisa dipandang  mulia  oleh  sesamanya,  ketika  orang  mengevaluasi    anak  anak  dari  keluarga  yang  bersangkutan.  Mereka  yang  peduli  dengan  masa  depan,  membina  anak  anaknya.  Dan  mereka  yang  peduli  dengan  pembinaan  anak  anak  sesungguhnya sedang  mempersiapkan  kemuliaannya  sendiri.  Dan  kita  disadarkan, bahwa  tercapainya  sejahtera  adalah  anugerah  Tuhan.  Karena  itu  kita  harus  mengikut  sertakan  Tuhan  pada  awal  segala  perkara,  bahkan  pada  awal  seluruh  hari,  dan  meminta  Tuhan  mengawal  kita.  Sehingga  sejahtera-Nya  kita  nikmati.  Amin.  (  Pdt.  S.Y.R. ).