INGATLAH  PENCIPTAMU  PADA  MASA  MUDAMU

Bacaan Alkitab Pengkhotbah  11 : 9, 12  :  1 – 8 ;  Maz. 119  : 9 – 16.
Tanggal/Warna Liturgy 20 Oktober/ Hijau

 

“ Buanglah  kesedihan  dari  hatimu dan  jauhkanlah  penderitaan  dari  tubuhmu,  karena  kemudaan  dan  fajar  hidup  adalah  ke  sia  siaan “. ( pengk  11 :  10 ).

PENDAHULUAN.

Begitu  banyak  kisah  sukses  orang  orang  terkenal,  yang  bermula  dari  keadaan  yang sangat  sulit.  Ada  yang  dari  pedagang  keliling,  kemudian  diberkati  Tuhan  dan  menjadi  pengusaha   besar.  Lainnya  lagi,  yang  berasal dari keluarga   miskin,  kemudian  sukses  menadi  olah  ragawan  terkenal.  Pokoknya  banyak  versi  tentang kesuksesan  yang  diraih manusia.  Tetapi  dibalik  kisah  sukses  itu,  ada  hal  yang   sangat  kontradiktif.  Di  satu  sisi  ia  bertumbuh  dengan  berkat  ekonomi  yang  besar,  tetapi  di  sisi lain  jiwanya  justru  semakin  terpuruk.  Prilakunya  pun  jauh  dari  Tuhan,  bahkan  cenderung  meninggalkanNya.  Segala  sesuatu  yang  diraihnya adalah  karena  kuat  kuasa  dirinya   sendiri.  Manusia  memang  seringkali menjadi  lupa  diri  dan  sombong  saat  ia  telah  meraih  sebuah  keberhasilan.  Uang  dan  ketenaran  nama  menjadi  komoditi  yang  sangat diagung  agungkan.  Jadi,  jangan  heran  pula  kalau  ada  orang  yang  mau  menyumbangkan  uangnya   dalam  jumlah  yang  besar,  agar  namanya  terangkat  dan  dikenal  orang.  Juga  jangan  heran  kalau  ada  orang  yang  mampu  melakukan  hal  yang  paling  keji  sekalipun  hanya  untuk  mendapatkan  uang.

       Inilah  saudara  saudara  suatu  bentuk ke  sia  siaan  dari  peruangan  manusia.  Pada  awalnya  dibangun  dengan  motivasi  dan  iman  yang  kuat,  serta  bersandar  pada  kekuatan  Allah,  tetapi  ketika  berhasil  meraih  sukses,  semuanya  menjadi  sirna.  Iblis  mulai  merasuk  pikirannya,  serta  memanipulasi  bahwa  segala  sesuatu  bisa  diraih  kalau  memiliki  uang.  Bahkan  kekuasaan  pun  bisa  dibeli  dengan  uang.

        Perjuangan  yang    selama  ini  dirintis  ternyata  menjadi  sia  sia.  Allah  dilupakan,  dan  cenderung  mulai  memberhalakan  harta.  Sungguh  sangat  ironis  memang,  karena  iman  yang selama  ini  dibangun  rontok  begitu  saja,  dipengaruhi  oleh  kesuksesan. Jadi,  adalah sebuah  kebodohan  kalau  kita  mengira  bahwa  keberhasilan,  kesuksesan  dapat  diraih  tanpa  pertolongan  Tuhan.  Kita  tidak  boleh  lupa,  semua  yang  diperoleh  hanyalah  berkat  karunia.

PENDALAMAN  TEKS.

Menurut  pengkhotbah,  masa  muda  itu  laksana  hembusan  angin  yang  berlalu  begitu  cepat  dalam  kehidupan  manusia.  Oleh  karena  itu  sebelum  tiba  hari  hari  yang  malang,  ingatlah  kepada  Tuhan- sang  penciptamu.  Hari  tua  manusia  digambarkan   seperti  sebuah  musim  dingin.  Waktu  itu  terang  mata  hari ,  bulan  dan  bintang  bintang  dihalangi  oleh  awan  hujan.  Bila  suatu  himpunan  awan  yang  satu  telah  tumpah  ke  bumi  (  hujan  )  maka  datang  lagi  himpunan  awan  yang  lain  demikian  seterusnya.

Ke  gembiraan  dari  masa  muda  beralih  kepada  kesuraman  di  masa  tua.  Kekurangan  kekurangan  hari  tua  dilukiskan  dengan  perumpamaan :  penjaga  penjaga  rumah  gemetar,  orang  orang  kuat  membungkuk,  perempuan  perempuan  penggiling  berhenti  satu  demi  satu,  jendela  menjadi  kabur,  pintu  pintu  ditepi  jalan  tertutup,  bunyi  penggilingan  menjadi  lemah,  suara  kecil  seperti  kicauan  burung,  penyanyi  tertunduk,  pohon  badam  berbunga.  Seluruhnya  menggambarkan  tubuh  yang  gemetar,  bungkuk,  pandangan  kabur, kurang  mendengar,  bicara  kurang   jelas  dan  suara  yang   melemah.

Gejala  lain  yang  juga  dialami  dimasa  tua  adalah  tak  bisa  tidur  lama (  nyenyak ),  mudah  terbangun,  takut  ketinggian,  takut  berjalan  sendiri,  rambut  memutih  seperti  bunga   badam  yang  akan  gugur.  Bila  beralan,  susah  untuk  melangkahkan  kaki   dan  bila makan,  tak  punya nafsu  makan.  Gambaran  hari  hari  susah  dalam  usia  tua  diakhiri  dengan  gambaran  kematian.  Lampu  yang  menyala  dan  mata  air  melambangkan  hidup  manusia.  Sebagai  lampu  yang  di  sini  disebut  pelita  dari  emas,  yang  digantung  pada  rantai  dari perak.  Rantainya  dicabut,  lalu  pelitanya  pecah,  kemudian  minyaknya  tumpah  keluar  dari  botol  dan  lampu  kehidupan  menjadi  mati.  Saudara   saudara  bila  pengkhotbah  menyebutkan  logam  logam  mulia  seperti  perak  dan  emas,  maksudnya  adalah  betapa  tingginya  hidup  manusia.  Tempayan  dan  mata air,  katanya  pada  gilirannya  melambagkan  urat  darah  terpenting  dari hati  atau  limpa.  Roda  timba  diartikan  sebagai  Paru paru  atau   jantung  manusia.  Manusia   terdiri  dari  roh  dan  debu.  Roh akan  kembali   kepada  Allah  yang  mengaruniakannya,  sedangkan  debu  kembali  ke  tanah  seperti  semula.

     Saudara  saudara  dengan  melihat  gambaran   ini,  hendaknya  manusia  mempersiapkan  hidupnya  sejak  masih  muda.  Melihat   gambaran  ini,  mengingatkan  kita  pada  firman  Tuhan  dalam  Yesaya  55  :  1 – 3  yang  berbunyi : “ Ayo,  hai  semua  orang  yang  haus,  marilah  dan  minumlah  air,  dan  hai  orang  yang  tidak  mempunyai  uang,  marilah   terimalah  gandum tanpa  uang  pembeli  dan  makanlah,  juga  anggur  dan  susu  tanpa  bayaran !  Mengapakah  kamu  belanjakan   uang   untuk sesuatu  yang   bukan  roti,  dan  upah  jerih   payahmu  untuk sesuatu  yang  tidak mengenyangkan ?.  Dengarkanlah  Aku  maka  kamu  akan  memakan  yang  baik  dan  kamu akan  menikmati  saian  yang  paling  lezat.  Sendengkanlah   telingamu  dan  datanglah  kepada-Ku;  dengarkanlah,  maka  kamu  akan  hidup !  Aku  hendak  mengikat  perjanjian  abadi  dengan  kamu,  menurut  kasih  setia  yang  teguh  yang  Kujanjikan  kepada  Daud “.

Saudara  saudara  kalimat  pertama  dari  Yesaya  55 :  1 : “  Ayo  hai semua  orang… “  kata “ semua  orang “  di  sini  mengandung  makna  :  siapa  saja  yang  mengerti,  tak   terkecuali   anak  anak  muda,  laki  perempuan  dan  semua  orang  percaya   agar  mengisi  jiwanya  dengan  Firman  Tuhan.  Sebab  pada  siapapun   Allah  menghendaki  agar  setiap  orang  kuat  dan  perkasa  oleh  kuasa  Firman-Nya   serta  mengingat  akan  pengorbanan   Yesus  melalui  kematian  dan  kebangkita-Nya.  Yesus  berkata  dalam  yohanes  4  :  14a  : “  Tetapi  barangsiapa  minum  air  yang  akan  Kuberikan  kepadanya,  ia  tidak  akan  haus  untuk  selama  lamanya “.  Marilah  kita  selalu  mengingat  dan  menyimak  firman  Tuhan  dalam  kehidupan  kita.

APLIKASIH  FIRMAN.

Saudara  saudara  mengingat  dan  sekaigus  mencari  Tuhan  pencipta  kita,  merupakan  seruan  kepada  kita  dewasa  ini.  Selaku  warga  gereja  kita  berjumpa  dengan  begitu  banyak  sumber  hidup  yang  palsu /  sia  sia.  Nampaknya  saja  sebagai  sumber  hidup,  tetapi  sebenarnya  sumber  becana.  Dari  waktu  ke waktu  kemampuan  manusia  terus  bertambah.  Berbagai  sukses  membuat  orang  mampu  untuk  memiliki  materi.  Ketika   kemampuan  mengolah  berbagai  sumber  daya  yang  ada    bergerak  tanpa  batas,  akhirnya  menggiring  manusia  untuk  melihat  kuasa,  melihat  materi,   melihat  kemampuannya  sebagai  sumber  hidup  satu  satunya.  Pada  titik  itulah  bencana  berdiri  sangat  dekat  dengan  kita.

Sosok  kehidupan  seperti  itu  dibenci  Tuhan,  karena  kehidupan  yang  demikian  pada  akhirnya  akan  membuat  sengsara  orang  itu  sendiri,  karena  murka  Tuhan. Seperti  dikatakan  dalam  pembacaan  kita “   Ingatlah  akan  penciptamu  pada  masa   mudamu,  sebelum  tiba  hari  hari  yang  malang  dan  mendekat  tahun tahun yang  kau  katakan :  Tak ada  kesenangan  bagiku di  dalamnya”  (  Pengkh  12 : 1 ). Ini  adalah  peringatan  Tuhan,  karena  itu   firman  Tuhan  berkata  “  Carilah  Aku, maka  kamu  akan  hidup”.

Pertama  tama  ini  adalah   merupakan  ajakan  meninggalkan  cara  hidup  yang  salah  seperti  dikatakan “  Hidup  tanpa  Tuhan  adalah  ke  sia  siaan  (  pengkhotbah  11 :  10 ), Kekayaan  dan  kemasyuran  tanpa  Tuhan  adalah  ke  sia  siaan ( pengkhotbah  5 :  9 ),  Segala  rencana  dan  cita  cita  tanpa  Tuhan  adalah  juga  ke  sia  siaan (  Yakobus  4  :  13 - 14 ).  Dan  selanjutnya  berbalik  untuk  menjalani  hidup  yang  menuruti  kehendak  Tuhan  yakni :  Yang  hidup  berkenan  kepada-Nya, Yang  mau  mencari  Dia, dan  yang  beriman  dan  tak  gampang  lemah  (  pengkh  11 :  10 ).

Saudara  saudara  ini  adalah  panggilan  Tuhan  yang  ditujukan  kepada setiap  orang,  sebab  setiap  orang  harus  mempertanggung  jawabkan  kehidupannya  sendiri   kepada  Tuhan.  Karena  itu  setiap  orang  harus  secara  sungguh  sungguh  memutuskan  bagi  dirinya  sendiri,  lepas  dari  pengaruh  apapun ( kemasyuran, kejayaan,  kekayaan  dll )  dan  pihak  siapapun.  Jikalau  panggilan  Tuhan  ini  disertai  dengan  cara  ancaman  bagi  yang  tidak  mau  mendengarkan  panggilan  itu,  betapa  serius  maksud  panggilan  ini  dan  tidak  boleh  diabaikan  begitu  saja.

Karena  itu   mari  kita  memfokuskan  perhatian  kepada  kebenaran  firman,  dan  lebih  bersungguh  sungguh  mengingat  dan  mencari  Tuhan. Anggap  saja   kesulitan  dan  kesusahan  itu  sebagai  cambuk  dari  Tuhan  agar  kita  lebih bersungguh  hati  mengingat  dan  mencari  wajah  Tuhan.  Ingatlah  bahwa  Tuhan  memiliki  rencana  yang  baik  bagi  kita.  Dalam  Yeremia  29 : 11  dikatakan : “ Aku  ini  mengetahui  rancangan  rancangan  apa  yg  ada  pada-Ku  mengenai  kamu, demikian  firman  Tuhan,  yaitu rancangan  damai  sejahtera,  dan  bukan  rancangan  kecelakaan,  untuk  memberikan  kepadamu  hari  depan  yang  penuh  pengharapan “.  Karena  itu  janganlah   saudara  saudara  gentar  saat  menghadapi  kesusahan  atau  kesulitan  hidup,  tetapi  pandanglah  bahwa  masa  kesusahan  atau  kesukaran  adalah  saat  yang  baik  untuk  membuktikan  kemurnian  iman  kita  kepada  Tuhan  kita  Yesus  Kristus. Amin.  ( pdt. S.Y.R.)