HAMBA  DOSA  VERSUS  HAMBA  KEBENARAN.

Bacaan Alkitab Yohanes  8  :  30 -  36 ;  Roma.  6  :  15  -  23.
Tanggal/Warna Liturgy 11 Agustus 2019/Hijau

 

“Jikalau  kamu  tetap  dalam  firman- Ku,  dan  kamu  benar  benar  adalah Murid-Ku  dan  kamu  akan  mengetahui  kebenaran,  dan  kebenaran itu Akan  memerdekakan  kamu “. (  Yohanes  8  :  31c  -  32  ).

PENDAHULUAN.

Saudara  saudara  sidang  yang  kekasih  dalam  Yesus  Kristus………..

       Dalam  konteks  pengetahuan  manusia ada  banyak hal  yang  dianggap  benar. Namun hanya  satu  kebenaran yang  dapat memerdekakan  orang dari  dosa, dari  penghancuran dan  kekuasaan  iblis…  yaitu kebenaran  mengenai  Yesus  Kristus  yang  terdapat   dalam  firman-Nya.  Pada  prinsifnya  manusia  ingin  hidup  merdeka  atau  bebas  dari segala  ikatan  yang melilit  dirinya.   Tetapi  kebebasan  itu  sulit  diperoleh  atau  dimiliki,  sebab  manusia  tidak bisa  terlepas  dari  sesamanya,  lingkungannya,  atau  kebudayaannya  yang  ia  miliki.  Kebebasan  bisa  bersifat  negative  atau  positif  yang  dilihat  adalah  tujuan  dari  kebebasan  yang  dimiliki  itu  atau  mamfaat dari  kebebasan  tersebut.  Ketika  Yesus  Kristus  membebaskan  manusia  dari   kuasa  dosa,   maka  manusia  menemukan  citra  dirinya  yang  baru  dan  dapat  berhubungan  secara  langsung  dengan  Allah  penciptanya. Hubungan  antara  kita  dengan  Allah  sudah  beres  tetapi  tidak terlepas dari   hubungan   kita  dengan   sesama  atau  tradisi  budaya  yang  kita   miliki.

 

PENDALAMAN  TEKS.

Beberapa  orang  dalam  gereja  memahami  khususnya  pada  zaman  Paulus  bahwa  karena kasih  karunia  mengampuni  dosa,  maka  orang  Kristen  tidak  perlu  waspada  dan  melawan  dosa.  Sebagai  jawabannya,  Paulus  menerangkan  bahwa setiap  orang  percaya  harus  terus  menerus  menegaskan  ulang  dan  melaksanakan  keputusannya  untuk  melawan  dosa  dan  mengikut  Kristus. Setelah  menerima  Kristus,  maka  orang  percaya  harus  terus  memilih  siapa  yang  akan  dilayaninya.  Mereka  boleh  kembali  kepada  dosa,  dan  tdak  lagi  menentang   kuasa  dosa  dalam  kehidupan  pribadi  dan kembali  menjadi    budaknya,  dengan  kematian  (  rohani  dan  abadi  )  sebagai  akibatnya ,  atau  mereka  dapat  dibebaskan  dari  dosa  dan  terus  menyerahkan diri  sebagai  hamba  Allah  dan  kebenaran,  dengan  pengudusan  dan  hidup  kekal  sebagai  akibatnya.

Berdasarkan  Roma  6  :  15  -  23,  mereka  yang  tidak  mempunyai  komitmen  kepada  ke  Tuhanan  Kristus  dan  tidak menentang   kuasa  dosa   dalam  kehidupan  pribadi  tidak  berhak  untuk menyebut  Kristus  sebagai  juruselamat  mereka. “ Tak  seorang-pun  dapat  mengabdi  kepada  dua tuan.  Karena  jika   demikian, ia  akan  membenci  yang seorang  dan  mengasihi yang  lain,  atau  ia akan  setia  kepada  yang seorang  dan  tidak  mengindahkan  yang lain.  Kamu tidak  dapat  mengabdi  kepada  Allah  dan  kepada  mammon “ (  matius  6  :  24 ).  Paulus  dengan  sungguh  sungguh  mengingatkan  orang  percaya yang  merasa dapat  berbuat  dosa  karena  mereka  dibawah  kasih  karunia.  Jikalau  orang percaya   memberikan  diri  kepada  dosa,  maka mereka  akan  sesungguhnya  menjadi  hamba   dosa,  yang  mengakibatkan “  kematian  “  ayat  23  “  kematian “  disini  berarti  “  kebinasaan  selama  lamanya,  di  jauhkan  dari  hadirat  Tuhan  dan  dari  kemuliaan  kekuatan-Nya “.

Kristus  adalah  kekuatan Allah  yang  bisa  merubah  dunia  ini,  sehingga  dunia  dapat  menikmati  kemerdekaan   yang  sebenarnya,  untuk  itu  lebih  dahulu  Kristus  merubah  kehidupan  manusia.  Dengan  perkataan  lain  Kristus  menciptakan   manusia   baru.  Melalui  Kristus,  setiap  orang  bisa  masuk   kedalam  kehidupan  cinta  kasih  Allah.  Lalu  manusia  mengalami  perubahan  yang  mendasar,  terlihat  dalam  kehidupan  manusia  lahir  dan batin,  jasmani dan rohani,  pribadi  atau  kolektif   dalam  masyarakat.  Sikap terhadap  Allah  dan  terhadap  sesame,  semuanya  mengalami  perubahan.  Ketika  perubahan  itu  bisa  dialami  manusia,  maka  manusia  akan   mengalami  apa  yang  dinamakan  kemerdekaan   yang  sejati.  Tanpa   manusia  baru,  kemerdekaan  yang sejati   hanya  mimpi  yang tak  kunjung  menjadi  kenyataan.  Keadaan  seperti  ini  akan   membuat  manusia  terus  berjuang  tanpa  akhir.  Hanya  dengan  dan  didalam  Kristus  kita  menerima  anugerah  kemerdekaan itu.

Tetapi  upaya  manusia  untuk  merdeka dari  dosa  adalah  suatu  pekerjaan yang  sia  sia.  Banyak  sekali  umat  manusia  yang  dengan  gigih  berjuang  untuk  merdeka  dari  dosa,  namun  hasilnya  adalah  gagal.  Karena  “  merdeka  dari  dosa “  adalah  kasih  karunia,  merdeka  dari  dosa  membutuhkan  sebuah  intervensi  dari  luar,  merdeka dari  dosa  membutuhkan  Allah.  Itulah  karya  Allah  yang  nyata didalam Yesus  Kristus.  Semua  upaya  manusia  untuk  bebas  dari  dosa  tidak   pernah  tuntas.  Karena  merdeka dari  dosa  adalah  karya  Allah  yang  sangat  mahal  harganya,  yaitu  seharga  nyawa  dan darah  putera  Allah  yang tanpa  noda,  maka  kita  harus  menghargai  karya  itu. Singkatnya,  anugerah  Allah  bukan  barang  murah,  tetapi  sangat  mahal.  Oleh  sebab  itu  sebagai  umat  Tuhan,  kita  tidak saja  berbicara  merdeka dari,  tetapi  kita  juga  berbicara  tentang  merdeka  untuk.  Dan  kata  pembacaan  kita  hari  ini,  kita merdeka  untuk menjadi  hamba  kebenaran.

        Unsur  hamba kebenaran  inilah  yang sering  diabaikan.  Orang   Kristen  cukup  puas  hanya  dengan  menikmati  kebebasan dari  dosa  itu.  Tetapi  tidak  pernah  menekuni  tujuan   kemerdekaan  dari  dosa  yaitu  mengabdi  kepada kebenaran.  Merdeka  dari  dosa  adalah sebuah  pengertian  yang sangat   dinamis  dan tidak  statis.  Merdeka  artinya  lepas  dari  keterikatan.  Sedangkan  keterikatan  serngkali terjadi  diluar  dari  kesadaran  manusia,  karena  ketidak  pahaman  akan  hal  yag  mengikat  itu.

       Demikian  juga  dengan  orang  orang  Yahudi  yang  datang  kepada  Yesus.  Mereka percaya  kepada-Nya,  tetapi  Yesus  berkata bahwa  mereka akan  dimerdekakan  kalau tetap  dalam  firman-Nya,  menjadi  urid-Nya, serta  mengetahui  kebenaran  (  Yohanes  8  :  31  -  32 ).

Perkataan  ini  mengundang  reaksi  mereka  yang  merasa  diri  sebagai  keturunan  Abraham,  yang  tdak  pernah  diperhamba  siapapun.  Di  sinilah  letaknya  ketidak  pahaman  itu.  Keterikatan  mereka itu  sebenarnya  adalah  kepada  kuasa  dosa,  yang  menurut  ukuran  Taurat  patut  menerima  hukuman  kutuk.  Karena  tidak seorang  pun  yang  tidak  berbuat  dosa, maka  pantaslah  mereka dsebut  hamba  dosa,  dan  karena  itu  perlu  dimerdekakan.  Caranya  ialah dengan  mengetahui  kebenaran  Allah,  yaitu  bahwa  Yesus  Kristus  adalah  Anak  Allah  yang  mampu  membebaskan  mereka  dari  perhambaan  dosa.  Yesus  tidak  mengatakan  bahwa  mereka harus  meninggalkan  Taurat.  Yang  Yesus  maksudkan  adalah  percaya  sepenuhnya  kepada  diri-Nya  sebagai  Dia  yang  diutus  membawakan  kebenaran  Allah,  dan bersedia  meninggalkan  dsa  dosa mereka.

 

APLIKASIH  FIRMAN.

Saudara  saudara,  amanat  Yesus  ini  berlaku  juga  untuk  kita.  Memang,  kita  tidak  punya  masalah  dengan  keterikatan  pada  Taurat.  Bagi  kta,  membaca  Taurat  adalah  supaya  untuk  bercermin  dalam  rangka  mengerti  firman  Tuhan,  khususnya tentang  maksud  kedatangan  Yesus.  Tetapi,   bukankah   kita  masih  seringkali  mengikatkan  diri  pada  berbagai  macam  dosa sehingga  patut juga     disebut sebagai hamba  dosa. 

Seringkali  kita melakukannya  dalam  ketidak  pahaman  akan  dosa  itu.  Kta terlalu  sibuk,  dan arena itu  tidak  punya  waktu sertasulit sekali membedakan satu  perbuatan dengan  lainnya dalam  ukuran  dosa.  Pada  momentum  inilah  firman  Allah  datang  kepada  kita.

Mungkin  juga  kita  merasa  lebih senang  melakukan  dosa  dosa  tertentu, dan sayang  untuk  meninggalkannya.  Kita  beroleh  kenikmatan tersendiri  dari  perbuatan  perbuatan  yang  disengaja Itupun  namanya  perhambaan.  Ingatlah,  bahwa  tidak  ada  keterikatan  dan  perhambaan  yang akan  memberikan  kenikmatan  sejati.  Yang  ada  kemudian  adalah  penyesatan  dan  kebinasaan  sejati.  Merdeka  dari  dosa  berarti  dimana  mana  kebenaran   harus  dimenangkan  dan   kejahatan   atau  dosa  harus  dibendung.  Cinta- kasih  harus  dilipatgandakan  dan  benci harus  diredam.  Singkatnya  bebas  dari  dosa  adalah  adalah  sebuah  perjuangan  yang  terus  berlanjut  di  segala  bidang  kehidupan.  Di  bidang  ekonomi,  politik, sosial,  hukum  dll,  disana  kita  harus  merdeka  dari  dosa.  Ketika  orang  Kristen  mulai  terlibat  dalam  tindakan  tindakan  monopoli,  korupsi,  menyusahkan  orang  lain,  itu  berarti  ia  melecehkan  Kristus,  dan  pengorbanan-Nya  yang  sangat  mahal  itu,  dalam  upaya  melepaskan  manusia  dari  dosa.  Mengabdi  kepada  kebenaran dengan  sukacita  dan  rasa  syukur  kepada  Allah  adalah  ciri  ciri  orang  percaya  yang  dibebaskan  dari  kuasa  dosa.  Jadi,  hiduplah  di  dalam  iman  yang  sungguh  kepada  Yesus,  dan  tinggalkanlah  dosa  dosa  kita,  niscaya  kita  akan  merasakan  kemerdekaan  dalam  arti  yang  sesungguhnya.  Amin.  (SYR).